Tentang Kita #Ta'aruf (Bagian 1)

Apa sih taaruf itu?
Gimana caranya kamu yakin sama calon kamu kalo belum pernah ketemu sebelumnya?
Gimana kalo gagal?
Apa kata orang tua kamu? and bla bla bla



Jujur, gue pun awalnya ga nyangka bakal nyari jodoh lewat taaruf. Kepikiran sih pernah, cuman.. siapa yang mau gue ajak taaruf? Hahaha. Kayanya ikhwan Alhur udah pada SOLD OUT semua, hikss. Yaudah lah, percaya aja sama Allah kalo jodoh insya Allah pasti bertamu (untuk meminang tentunya) wkwkwk

Lalu, gimana cerita gue sama si akang? 

Banyaak banget yang nanya, gimana sih prosesnya? Berapa lama? Gimana endingnya? Hem, kisah ta'aruf setiap orang bisa jadi berbeda, tapi intinya sih kurang lebih sama :)

Bismillah, begini ceritanya..

Hari pertama di bulan Juni 2015, murrabi (MR) kesayangan gue jaman S1, teh Imas Eva Wijayanti, yang udah long time no see tetiba ngewassap gue, nanya sesuatu..

Teh Imas: "Cete, abis lulus mau ngapain?"
Gue: (mikir) "Hmm.. kayanya nyari kerja dulu teh"
Teh Imas: "Mau ga kalo ke KUA?"
Gue: "Hahaha.. sama siapa teh? (bingung, teteh becanda kali ya)
Teh Imas: "Ada nih, ikhwan siap nikah, adik kelas teteh waktu di UGM....#$@!^&*>?="

Nah loh! Siapa teh??

Saat itu, gue cuma dikasih tau beberapa clue, si ikhwan alumni TM UGM, setahun atau dua tahun di atas gue, orang Banten, udah kerja. Gitu doang. 

Gue: (makin penasaran) "Siapa tehh? Namanya dongg?" (biar bisa kepo hahaha)
Teh Imas: "Udah, cepet bikin proposal, nanti kasih ke teteh"

1 - PROPOSAL

Proposal. Ya, udah sejak jaman kuliah S1 temen-temen gue yang liqoan pada bikin proposal/CV hidup disuruh MR nya. Lha ko kita ngga diminta ya sama Teh Imas? Apa kita masih bocah? Celetuk gue ke temen seliqoan gue.. wkwkwk. Jadilah gue ga ada persiapan. Buru-buru gue minta template ke temen gue yang udah duluan berproses, edit-edit, selesai. Proposal taaruf kuleb sama kaya proposal cari kerja, cuma yaa ditambah visi misi hidup dalam berkeluarga ke depannya, kriteria pasangan yang diinginkan, dan sebagainya. Jangan lupa ditulis dengan jujur yaa.. Dan bismillah, 3 Juni 2015, gue kirim proposal taaruf gue ke Teh Imas. 

Jumat, 5 Juni 2015. Teh Imas ngabarin kalo beliau udah ngirim proposal si ikhwan. Pesannya, silakan dibaca, didalami, diistikhorohkan, jangan lupa minta pendapat orang tua. Duhhh.. mana gue mau ke Surabaya lagi besoknya, nengokin ade gue cari kos kosan di ITS. Pasti kepikiran sepanjang perjalanan. Belum lagi ngabarin orang tua gue, gimana cara bilang ke ortu gue yang mungkin ga familiar dengan proses taaruf? Haha

Serius nih? Buat gue yang pertama kali taarufan, buka e-mailnya aja deg-degan banget. Siapa ya ikhwan itu? Gue kenal ngga ya? Seperti wajahnya? Ya Allah.. bismillah.. dan JREENG!!  Tertulis namanya, IKROM ISLAMI ARDIAWAN (hmm.. siapa yaa? Ga kenal wkwk)

Yaudah gue print tuh proposal malemnya dan pagi sebelum berangkat langsung gue kasih ke bapak.

Gue: "Pak, nih... (diam).. ada proposal masuk"
Bapak: "Proposal apa?" (sambil liat sekilas) "mah.. kacamata bapak mana?"
Gue: "Udah yaa pak, mah, berangkat dulu.. assalamualaikum!" (kaboor hahaha)

Mulailah gue cari tau tentang si ikhwan itu. Alhamdulillah, ga susah nyari infonya, sosmednya lengkapp! Hihihi.. Lebih alhamdulillah lagi, temen kelas pasca gue Ka Desi ternyata temen SMA nya dia! Ya ampun, sempitnya dunia ini.. 

2 - JAWABAN: YES, I DO!

Gue dan si ikhwan dikasih waktu dua minggu (tadinya sebulan) untuk kasih jawaban ke Teh Imas. Selama itu pula istikhoroh dan jurus kepo sana sini gue kencengin. Sesuai perkiraan gue, orang tua gue pasti bilang "terserah teteh aja, bapak sih liat dia orang yang baik". Alhamdulillah, lampu hijau sudah menyala. Sekarang tinggal gue nya, mau apa ngga. Bismillah, gue bilang ke Teh Imas, insya Allah coba lanjut.. dan tetehnya bilang, alhamdulillah, dia juga lanjut ternyataa.. yeiiiyy!!^^ 

3 - TAARUF

Setelah mencari-cari tanggal yang cocok untuk taaruf, akhirnya diputuskan Sabtu, 26 Juli 2015, bertepatan dengan weddingnya BFFEA gue, Azka dan Sigit. Mamah, bapak, dan Teh Imas kebetulan diundang datang ke nikahannya, si ikhwan juga. Gue yang lagi on duty jadi bridesmaidnya Azka udah minta izin di tengah acara buat taarufan jauh-jauh hari (maaf ya neng). Karena ga memungkinkan taaruf di gedung pernikahan, akhirnya kami cari tempat lain. Kebetulan deket situ banyak resto, boleh lah yaa sekalian makan hahaa.. Oya, yang ikut taaruf ini cuma gue, si ikhwan, MR gue dan suaminya, plus anak dan drivernya. Ortu gue sama adek-adek gue yang juga datang ga ikutan. Cuma salaman kenalan singkat aja sama si ikhwan dan MR gue, abis itu langsung chao pulang. 

Akhirnya kami milih tempat di Gili-Gili Resto Pajajaran. Proses taaruf berlangsung dua jam. Satu jam pertama untuk sholat zuhur, makan, dan ngobrol santai, satu jam berikutnya baru taaruf yang sebenarnya.. huhuuu deg degaann sumfeehh... Apa yang bakal gue tanyain ya? Dia ilfil ga ya liat gue (kucel abis mondar-mandir di gedung nikahan)? hahahaa

Acara dipandu sama suaminya Teh Imas, Pak Agus Lukman Hakim. Fyi, ternyata beliau berdua ini memang spesialis jodoh menjodohkan loh.. masya Allah yaaa pahalanyaa ^^

Intinya sih, proses taaruf ini adalah proses saling bertemu, tatap muka (tetep ya belum halal jaga pandangan), saling bertanya jika ada yang ingin ditanyakan/diragukan/tidak dimengerti apa yang ditulis dalam proposal seeejelas-jelasnya, jangan sampai ada yang terlewat. Kalo bisa bikin list apa yang mau ditanyakan. Yaa, sejam memang terlalu singkat untuk 'mengenal' orang lebih dekat, apalagi buat milih calon imam kita. Tapi  karena Teh Imas dan suaminya ada keperluan lain, dan gue mesti balik ke venue, akhirnya sesi ini diakhiri. Teh Imas ngasih opsi buat lanjut tanya jawab via e-mail di yang di cc ke Teh Imas. Dalam part ini, kami dikasih waktu dua minggu buat setor jawaban, lanjut atau ngga ke proses selanjutnya.. KHITBAH :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

#25 Facts about IPB

Cerita Melahirkan #1

Giri Tirta Kahuripan Resort