Cerita Melahirkan #1

Hmm, dari mana yaaa...
Saking banyaknya yang pengen ditulis jadi bingung nulis dari mana, hehe

Baiklah, langsung saja. Ini salah satu pengalaman yang tak terlupakan dan tak akan pernah dilupakan dalam hidup gue. Tepatnya Rabu, 19 Oktober 2016 lalu.

***

Memasuki bulan Oktober, kandungan gue genap 9 bulan, dan menurut perhitungan dokter, si debay akan lahir sekitar tanggal 22-23. Hwaaa.. perasaan dagdigdug campur aduk antara tegang, takut, dan seneng. HPL terus gue itung pake aplikasi lewat henpon sambil menanti datangnya getar-getar cinta dari si debay yang tak kunjung datang.

Sampai ke minggu ke-39, tanda cinta belum datang juga. Pagi itu, Selasa 18 Oktober, gue kontrol rutin ke dokter Leliana ditemenin paksu yang baru balik dari Turki sambil cerita kalo si debay belum mau keluar. Alhasil dokter ngasih gue obat perangsang kalo sampe minggu 40 belum lahir juga. Singkat cerita, siangnya sepulang dari RS, gue main sebentar ke rumah kaka ipar gue abis itu pulang ke rumah lanjut tidur siang.

Entah kenapa pas tidur ngerasa ga enak banget, perut nyeri kaya mau dapet. Akhirnya gue kebangun sekitar jam 3 sore. Apa ini yang namanya kontraksi? Gue itungin intervalnya, udah 5 menit sekali. Gue tahan aja, mungkin ini cuma kontraksi palsu kaya biasa yang bentar lagi juga ilang. Tapi lama-lama ko makin sering dan makin kuat ya? Gue lapor ke bumer,

"Mah, kayanya ini udah berasa deh.."

Setengah panik, bumer lapor ke nenek kalo gue udah mau lahiran. Sekitar setengah 5 sore, gue dianter mama, nenek, kakek, sama kang Asep meluncur ke RSKM Cilegon. Sesampainya di sana gue langsung diobservasi, CTG, dan cek pembukaan. Kata susternya gue udah bukaan 3. Seinget gue pas senam hamil dibilang kalo masih bukaan di bawah 5 mah pulang dulu aja.

"Bukaan 3 ya sus? Pulang dulu aja apa gimana?" tanya gue.
"Ngapain pulang dulu, udah di sini aja.." jawab suster. Hmm baiklah :)

Dan, dimulailah detik-detik perjuangan gue menjadi seorang ibu. Ternyata bener ya, melahirkan itu jihadnya seorang wanita #tsah. Pengalaman yang ga akan pernah gue lupain. Nunggu pembukaannya itu loh.. masya Allah. Tidur ga bisa, makan ga napsu, cuma bisa nyemil kurma sama air zamzam aja biar ada tenaga buat ngeluarin si dedek. Jam 9 malem bukaan 4, jam 12 malem bukaan 6, jam 2 dini hari gue udah pengen ngeden rasanya. Manaaa ini susternya ga dateng-dateng?? kesel gue. Paksu cuma bisa nenangin sambil berdoa dan istighfar.

Setengah 3 suster baru dateng, dicek udah bukaan 9. Akhirnya gue dipindah ke ruang bersalin. Yapp, lagi-lagi disuruh nunggu sampe bukaan lengkap. Ya Allah, rasanya udah ga karuan. Manaa ini dokternyaa?? Toloongg.. pengen ngedeen.. si baby udah mau keluaaar nih..

Sekitar jam 4 subuh bu dokter yang cantik ini akhirnya dateng. Dicek pembukaan gue, udah lengkap. "Saya pecahin ketubannya ya, jangan ngeden dulu" katanya. Iyaa dookk cepetaan dok... Pas dipecahin, "Nah, tuh rambutnya udah keliatan. Kalo kontraksi baru ngeden yaa.."

Kayanya pelajaran yang gue dapet pas senam hamil tiba-tiba nge-blank semuanya, hahaha. "Jangan ditutup matanya, tenang.." kata suami gue.  Satu kali.. dua kali.. kepala si dedek keluar. "Yaa.. baguss.. ayo sekali lagi..." Dan ga lama.. oeeekk... oeeekk... oeeekk... si dedek pun lahir. Alhamdulillah :')





debut pertama dede di blog ibu ^^

Komentar

Postingan populer dari blog ini

#25 Facts about IPB

Tentang Kita #Ta'aruf (Bagian 1)