Cerita Tesis #1 Ribetnya Perizinan

Well, dengan mengucap bismillah pada akhirnya penelitian chapter kedua (baca: tesis) ini resmi dimulai. Kalo di penelitian sebelumnya gue jadi anak gahol terminal, kali ini gue naik level jadi anak gahol Jekardah! Hahhaaa..

***

BAKESBANGPOL

Tepatnya Selasa kemarin, ditemenin my beloved daughter Ina, kami berdua ngabolang di Jakarta. Perjalanan pertama ini agendanya ngurus surat perizinan penelitian. Ya, kalo dibilang ribet emang ribet. Banyak banget prosedur yang harus dijalanin. Apalagi ini penelitian lintas provinsi, jadi harus siap sama aturan dan birokrasinya. FYI, untuk mahasiswa luar DKI yang akan melakukan penelitian di DKI harus mengajukan perizinan dengan membawa surat pengantar dari kampus plus surat rekomendasi dari Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) asal kampus. Berhubung kampus gue yang kece ini ada di Kabupaten Bogor, jadi mesti rela bolak-balik Cibinong buat minta surat izin rekomendasi itu. Prosesnya cukup memakan waktu, kurang lebih 3 hari kerja. Beruntung petugasnya baik dan ramah, meski awalnya surat pengantar yang gue bawa dari kampus dikira PALSU gegara stempel fakultas-nya tipis dan ga nembus sampe belakang, hahaha *laah, kan emang gitu Pak dari sononya--"

Setelah dapet surat rekomendasi itu, barulah gue berani buat move on ke Jakarta. Pertama-tama (loh kok jadi cerita birokrasi? biarin ah) gue buka website Bakesbangpol Provinsi DKI, di sana sudah terpampang nyata aturan dan tata cara mengurus berbagai perizinan, termasuk melakukan penelitian di DKI. Kerennya, di sini ternyata ngurus izin bisa via online alias ga perlu bolak-balik ke kantornya. Semua berkas yang diminta tinggal upload aja. Tapi sayangnya, setelah berhari-hari gue ngirim berkas itu, gak ada e-mail atau SMS respon yang masuk *gajadi keren deh -.-

Singkat cerita, daripada nunggu kelamaan gajelas, gue datengin aja kantornya, letak Bakesbangpol DKI ada di lantai 16. Nyampe sana, kayanya ga nyampe 7 menit proses pun selesai. Maksud gue, selesai untuk bagian pertama, yaitu penyerahan surat pengantar beserta proposal penelitian. Tenang, belom selesai sampe sini.. gue mesti balik lagi paling cepet dua hari kemudian untuk mengambil disposisi dan menyerahkannya ke bagian Tata Negara di lantai 10. Selanjutnya, barulah nunggu surat pengantar dari bagian Tata Negara ini yang ditujukan ke Kesbangpol wilayah Kota. Kota yang dipilih pun dibatasi. Gue milih Kota Jakarta Utara dan Timur. Syukur-syukur ga salah pilih, ga makan waktu, apalagi makan atiiii.. nyam!

***

Abis dari wilayah seputaran Monas itu, perjalanan pun dilanjutkan ke arah selatan, tepatnya ke gedung Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) di Jalan Raya Ragunan, Kecamatan Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Di sinilah tempat yang bakal sering gue datengin nantinya. Oya, perjalanan ini sempat diwarnai insiden nyasar-menyasar. Memang kurang afdol rasanya kalo ngabolang ga pake acara nyasar, hahaa.


Ngaso dulu depan BI :D

Ceritanya, atas petunjuk Mas Eco, rute Monas-Ragunan bisa ditempuh dengan menaiki busway yang entah berapa kali transitnya, lupa. Okelah, bismillah, gue sama ina naik dari halte Bank Indonesia. Alangkah beruntungnya pas baru aja beli tiket busway, eh taunya ada Kopaja AC yang lewat dan mamangnya bilang "Ragunan..ragunan..." Spontan gue berbalik arah dan nanya sama kernetnya,
"Pak, lewat Halte Pertanian gak?"
"Iya, neng, ayo naik!" jawabnya. Gue gak percaya gitu aja dan nanya lagi..
"Lewat halte...mikir..Jati Padang gak, Pak?"
Terus bapaknya jawab iya, yowes laah... tiket pun berhasil ditukar >.<

***
  
BPTP

Sepanjang jalan gue sama Ina ngobrol cukup banyak sama Bapak kernet itu. Tanpa henti-hentinya pula gue ngingetin untuk nurunin kami di Halte Jati Padang. Sempet gue tanyain letak BPTP itu di mana, tapi kayanya si Bapak gak tau itu ada di mana. Turun dari Kopaja, kata Mas Eco jalan dikit ke kiri barat, ada Jalan Ragunan, trus naik angkot. Masalahnya marka jalan nunjukin arah Ragunan itu lurus, bukan belok kiri. Di sinilah kami berdua malah nyasar ke Kementan -.- It's okay, jadi tau kan Kementan RI ada di mana, hehehe...

Nyampe BPTP, gue ketemu sama Kasie KSPP. Beliau ini rekanan dosbing gue ternyata. Orangnya ramah banget.. Setelah ngobrol-ngobrol, gue sama Ina diajak keliling ke bagian Pustaka, semacam ruang perpus nya gitu dan dikenalin sama orang-orang di dalamnya yang kebetulan lagi pada rapat tentang urban farming *WHATT?! Terus beliau bilang kalo gue lagi ke sini, ya ruangan gue di bagian Pustaka ini.  Ruangannya cukup besar, ada banyak meja kursi dan satu set meja rapat. Ya ampuun, baik bangett :'))


BPTP DKI Jakarta

Oya, pas Bapak ini baca judul tesis gue yang keyword-nya Model Urban Farming, gue langsung diminta ketemu sama Dr Sos yang kebetulan disertasinya satu tema sama tesis gue. Yokattaaaa! >.< Alhamdulillah, Dr Sos ini juga orangnya baik banget. Beliau ngomentarin tesis gue dari judul sampe output-nya. Dan berasa bego banget pas 'dites' apa itu model? UF? udah baca UU Penataan Ruang? RTRW DKI Jakarta? ahahhaaa...

Dengan semangat Dr Sos bantuin gue mengerucutkan arah penelitian gue yang menurutnya kurang fokus, berat, dan yang terpenting gak bakal bisa selesai dalam waktu cepat T__T

Akhirnya, dalam waktu satu jam saja, gue dapet alternatif judul baru, lengkap dengan tujuan, metode yang digunakan, plus gambaran output yang dihasilkan. Gue pun dikenalin sama beberapa metode yang bahkan baru denger namanya pertama kali. OMG gak salah gue ke sini :') *tetiba ON FIRE!!! >,<

Tapiiiii....




PS. Chapter Cerita Tesis ini akan diisi dengan catatan perjalanan selama penelitian, biar gak lupa dan someday bisa buat kenang-kenangan. This is it, my Electronic Log Book! ;)

Komentar

  1. wuih mantep cetee..! Semangat, and welcome to Jakarta! :D

    BalasHapus
  2. ahhaaaa..iyaa, makasi mas eco atas petunjuk jalannya :'D

    BalasHapus
  3. hahaa.. iya yaa? biar ga jamuran di bogor mulu :p

    BalasHapus
  4. Hai , maaf mau tanya untuk proposal penelitian tsb apakah harus ada lembar pengesahan dari dosen pembimbing ? Terima kasih . Mohon infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Asti, iya, pada proposal harus ada lembar pengesahan yang ditandatangan dosen pembimbing dan dekan fakultas :)

      Hapus
  5. Hai , maaf mau tanya untuk proposal penelitian apakah harus ada lembar pengesahan dari dosen pembimbing atau tidak ? Terima kasih. Mohon info nya ☺

    BalasHapus
  6. Hai mba novi mau tanya buat dapatkan surat rekomendasi dari kesbangpol jakarta kita harus mngajukan proposal dki itu harus smpai bab 3 yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Sisi, iya, kalau saya sampai Bab III Metodologi Penelitian :)

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung ^_^

Postingan populer dari blog ini

#25 Facts about IPB

Cerita Melahirkan #1

Giri Tirta Kahuripan Resort