Mayor-Minor, baik kah?

Blog..

Parah euy, mentang-mentang SC dah pada penuh dan minor idaman (RAE) ga bisa buka kelas baru padahal peminat membludak alhasil kita banyak yang asal milih SC atau narik mata kuliah yang belum saatnya (trauma Menjasling, bo)! Beruntunglah mereka yang bisa dapet SC idaman kaya Ekosum, Ekoman, Ekowis, dan Eko-Eko yang lain. Sayang banget kmaren aku tepar, ga kuat lama-lama di depan komputerku sayang karena bisa bikin mata berkunang-kunang ga karuan. Jadinya yaa gini, bye bye SC! :'(

Padahal ya, kalo minor harusnya memang difasilitasi dengan baik, diatur jadwalnya biar ga bentrok ama mayor dan disesuaikan kuotanya supaya bisa muat juga. Kalo udah kaya gini apa bedanya sama ga ngambil minor? Berharap lebih mudah dan ga ribet karena emang mata kuliah uda pasti, eeehh....sami mawon.. Oke, kayaknya sistem ini butuh perbaikan. Perlukah menuntut rektorat?

Ujung-ujungnya buat menuhin SKS apa aja disabet, mau berhubungan dengan mayor sendiri atau enggak. Atau uring-uringan karena cuma dapet jatah 12 SKS aja dan sisanya ngegabut. Oalaaa.... piye iki?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

#25 Facts about IPB

Cerita Melahirkan #1

Tentang Kita #Ta'aruf (Bagian 1)